..belajar dari fotografi..


dulu saya benci kalau disuruh foto lansekap.
tugas pertama di kuliah fotografi saya adalah foto lansekap.
mati-matian saya mencoba menghasilkan foto yang cantik.
sampai saya hampir putus asa dan gulung tikar karena harus cuci foto berkali-kali.
sudah pakai contact print, pakai manipulasi di enlarger, manipulasi di teknik mencuci foto.
hasilnya sama saja.

plain.

saya benci foto lansekap.
terlalu banyak elemen, sehingga semuanya minta untuk ditonjolkan.
dan jadinya..datar..tidak berjiwa.

sampai akhirnya, kuliah sampai di pembahasan apperture.
jika ingin foto lansekap, apperturenya digeser ke angka yang lebih besar.
maka efek kedalaman objek akan lebih terasa (benar kan ya?).

saya mengangguk-angguk takjub.
ternyata apperture..

lalu saya mencoba.
bermodalkan kamera pentax tua dan lensa tele warisan dari bapak saya, serta pengetahuan apperture,
saya berburu lansekap.

dan dengan berdebar datang ke adorama.
mencuci ber-rol-rol foto.

.. hasilnya, menurut saya, sama saja.
datar.
tidak berjiwa.

dan akhirnya kuliah fotografi saya hanya berbuah nilai B-.

tapi..
tahu tidak..
saya belajar dari kegagalan fotografi itu.
foto-foto saya tidak berjiwa, karena saya berburu untuk memenuhi tugas.
bukan datang dari hati.
tidak memfokuskan diri pada si objek.

sama saja seperti hidup saya.
saat saya hanya menjalaninya tanpa fokus pada sesuatu,
semua akan berakhir datar.

walaupun sudah bermodal pengetahuan apperture, shutter speed, lensa tele, pun kamera canggih berharga ribuan dollar.
hanya akan menghasilkan foto tanpa jiwa.

harus dimulai dari.. hati.

7 winds from friends and strangers:

Fakhrur said...

menurut gue ya, fotografi lansekap itu susah2 gampang.. gimana caranya ngebuat background bisa 'bercerita' pd hasil jepretan kita.. bisa dr permainan komposisi atau menonjolkan elemen dr alam itu sendiri, baik keindahan atau kekuatan alam (ombak gede, gunung meletus)

ah sok tau gini gue, hehehe pdhal amatiran.. sori numpang lewat ya

melur said...
This comment has been removed by the author.
melur said...

setuju!
hanya ada dua alasan kenapa suatu foto bisa dibilang bagus:

1) mengambil foto bukan hanya dengan matanya tapi juga hatinya

dan (ketika hasilnya sudah dapat dilihat)

2) melihat foto bukan hanya dengan matanya tapi juga hatinya

novel. said...

@ pak fakhrur :
iya,memang susah susah gampang (nah loh..susahnya lebih banyak, hehe).

tapi buat pemula, foto lansekap itu agak susah,,menurut gue. soalnya kalo objeknya ga menakjubkan..bisa jadi sangatttttt datar. hehe.

saya juga amatiran. dari dulu sampe sekarang, huhu.

salam kenal.


@ bu melur :
wah, filosofi yang oke. :D
mantab!

melur said...

udah liat 100 best pictures versi NGM? nah itu baru namanya foto! hehehehe... diambil dengan segenap hati :)

oh iya kalo dari dalam negri, beneran elo mesti lihat foto2nya Timur Angin, hati lo akan terenyuh deh :)

Fakhrur said...

wah baru liat sekilas tuh, dr dulu mo beli tp males.. bhs slovenia soalnya :p

wah timur angin ini bagus2 fotonya

novel. said...

iya bagus2 yaaaaa si timur angin.. :D

tapi saya suka yang lebih bergaya kaya ami vitale.. hehehehe.

NGM tuh apa lur? national geographic? gue baru beli sih.. tapi yang asian best picture 2008. bagus2.. (br asia lohhh)

a little wind

My photo
i bake my own bread for breakfast, i craft everything i could think of, i watch arsenal, i dream of alaska, and i befriend old cameras. my world rotates on september.

inspiration.

 

subscribe for my updates