can’t be hold

Beberapa hari ini entah kenapa mata gue sakit, kerasa pedes, sering berair. Mungkin karena tiap hari gue kerja di depan komputer dari jam 9 pagi sampe jam 9 malem. Dan akhir minggu, gue ngerasa mata gue makin bengkak karena kebiasaan lama yang buruk, yaitu nangis sebelum tidur.

Gue benci nangis. Gue benci gue harus ngerasa sakit sebelum nangis. Gue benci rasa sayang yang bikin gue nangis. Dan gue mengutuk rasa sayang. I cursed the love because it made me feel hurt.

Gue nggak tau apa sebenernya rasa sayang itu yang bikin gue nangis, ataukah sebenernya gue yang bikin diri gue sendiri nangis dengan menyalahkan ‘sayang’? Gue nggak tau.. Gue nggak ngerti. Gue cuma tau kalo gue ngerasa masih sayang..gue ngerasa sakit karena nggak bisa menyayangi orang itu lagi..dan gue nangis.. It was just like that.

Baru aja gue selesai nonton DVD, judulnya Feast of Love. Gue kira itu film romantis picisan yang biasa gue tonton kalo lagi males nonton film yang bikin mikir..yah mungkin banyak orang yang udah nonton bakal bilang kalo film itu picisan. But, I’m not gonna say like that.
Itu film tentang cinta. Tentang cinta yang nggak bisa dibendung dan bisa ditemuin di mana aja yang nggak kita kira. Tentang cinta yang masih terus ada sampe udah tua, udah jadi kakek-nenek. Tentang pelarian cinta. Tentang menerima cinta apa adanya, walaupun akan terjadi hal yang buruk. Tentang cinta yang terlarang. Tentang jujur pada diri sendiri dan menerima cinta itu.
.. Dan pelajaran buat gue bahwa cinta itu nggak bisa ditahan oleh siapa pun..
Love is something that you can’t hold.
Love is free.
We’ll never know when it will come and go.
You can’t hold it when it wants to go from you.

Maybe.. I held it too tight. And it hurt me so bad.

Comments

Popular Posts