sang Angin


Aku bertanya pada Angin..
Bolehkah aku mengharapkannya kembali?
Bolehkah aku menganggapnya ada walaupun sebenarnya dia tidak ada lagi?
Bolehkah aku mencumbui bayangnya?
Bolehkah aku memeluk kenangannya?
Bolehkah aku memiliki dia walaupun hanya dalam imaji?

Angin tidak menjawab.

Aku memohon pada Angin.
Angin, tolonglah.. Aku amat merindukan dia..

Angin membisu.
Mungkin Angin mencemburuinya.
Mungkin Angin membencinya.
Mungkin Angin tahu, hanya sakit yang akan muncul di antara aku dan dia.

Mungkin Angin benar..

Comments

Popular Posts