Saat Roda Tidak Berputar

Kereta itu salah satu alat transportasi cepat di Jakarta. Lumayan menghemat waktu dan ongkos untuk mencapai tujuan, yah..itu sih kalau beruntung kaya gue yang kebetulan selalu dapet kereta sepi karena “ngelawan arus”.

Kalo naek kereta, gue suka mikir macem-macem..beneran macem-macem dalam arti yang sebenernya. Pengguna kereta itu kebanyakan masyarakat ekonomi menengah ke bawah (pokoknya sampe ekonomi bawah bangettt). Dari orang-orang yang punya mobil, tapi karena alasan ngirit dan pengen cepet ya jadi pilih naek kereta.. sampe orang-orang yang nggak punya rumah dan dapet duit buat makan cuman dari hasil ngemis di kereta tiap hari.

Orang-orang yang ngejadiin kereta sebagai lahan mencari nafkah itu kebanyakan dekil-dekil, nggak mandi berhari-hari atau bahkan mandi kalo pas ujan doang. Itu sih buat yang ngemis dan nggak punya ketrampilan atau usaha buat berjualan.

Pokoknya ‘kreativitas’ para pelaku ekonomi di atas benda besi yang jalan di atas rel itu macem-macem banget, deh.. Dari yang biasa kayak jualan koran, tissue, buah-buahan, minuman, benda-benda perintilan, mainan anak, dll. sampe yang nyapu-nyapuin lantai kereta pake sapu lidi, atau eksploitasi kecacatan tubuh (dari yang buta sampe yang kakinya buntung), atau ngamen pake alat musik yang lengkap (kalo ini sih gue hargain banget usahanya buat nyari uang, namanya juga Jakarta..ya emang harus usaha pake skill buat nyari uang), atau banyak yang pura-pura buta (tadinya gue percaya mereka buta, sampe suatu hari gue memergoki salah satu dari mereka duduk di stasiun dengan mata kebuka lebar sambil ngitungin uang hasil “ngeboongin” orang), atau yang nyanyi nggak jelas bahasa Jawa berirama sinden padahal badannya gede dan mungkin banget buat kerja jadi tukang sapu jalan atau kerja kasar lain.

Kadang kasian banget ngeliat mereka yang bersentuhan sama kehidupan kumuh kayak gitu.. tapi kalo dihadepin sama kenyataan bahwa banyak dari mereka yang sebenernya bisa nyari kerja, tapi karena alasan males akhirnya mereka lebih milih buat ngemis dan hidup dengan ngarep belas kasihan orang lain, ya gue jadi males dan ilfil. Kalo cuman sesekali ngeliat pengemis yang minta-minta di depan gue sih, gue masih mungkin ngerasa tersentuh. Tapi kenyataannya, setiap beberapa menit sekali pasti ada aja pengemis yang lewat dan minta-minta. Dari yang bisa jalan sampe yang jalannya ngesot di lantai kereta.

Gue nggak nyalahin mereka..karena emang nggak punya hak buat nyalahin mereka. Ini kan hidup, pasti ada yang di atas, ada yang di bawah. Dan sialnya, mereka ada di bawah terus, nggak pernah naik-naik. Kalo mereka cuman bisa minta-minta di kereta (atau di tempat-tempat lain), bisa dipastiin kalo tingkat ekonomi mereka nggak bakal naik ke level yang lebih baik. Seumur hidup, mereka bakal tetep tinggal di stasiun atau emperan jalan. Coba deh..bapak-bapak yang punya badan gede dan ngandelin nyanyi dengan irama sinden (padahal liriknya nggak jelas, itu bukan bahasa Jawa!) buat nyari duit, dia kan bisa cari kerjaan yang lebih baik. Badan gede-nya itu pasti bisa kepake, seenggaknya dia nggak nimbun lemak doang di badannya, tenaganya juga bisa dipake buat ngedapetin rupiah.

Atau ibu-ibu yang pura-pura buta buat nyari duit. Itu kan sama aja nyari duit dengan nggak halal, pura-pura = boongin orang = nggak halal = dosa. Si ibu kalo dikasih uang sama orang, trus dia langsung berdoa..nah loh, nambah lagi donk dosanya.. Dia bisa aja jadi pembantu rumah tangga atau jualan apa gitu, seenggaknya apa yang dia lakukan itu ‘keliatan’ usahanya..nggak cuman nadahin tangan dengan ngeboong..

Kalo aja mereka nyadar dan mau usaha buat nyari kerjaan yang lebih ‘bener’, pastinya kehidupan perekonomian negara ini juga nggak bakal seburuk sekarang. Pantes aja kendaraan umum dianggep kotor dan nggak steril,,lah wong penghuninya aja kayak gitu. Dan alangkah berdosanya saya kalau nyalahin mereka..toh kalo bisa milih mereka juga nggak pengen jadi kayak gini.

Gue pernah bertanya-tanya.. Mungkin nggak ya para pejabat-pejabat yang ada di pemerintahan itu pernah ngeliat kenyataan kayak gini? Atau mereka bisanya cuman ngomong sana-sini, ngomongin masalah perekonomian negara, ngomongin masalah kemiskinan, ngomongin masalah perbaikan standar hidup.. padahal mereka sebenernya nggak pernah ngeliat langsung yang beginian.. padahal mereka cuman tinggal duduk manis di mobil mewah yang disetirin ama supir pribadi.. padahal mereka nggak tau seberapa pentingnya uang logam lima ratus rupiah buat orang-orang kecil karena satuan terkecil di dompet mereka adalah lima puluh ribu rupiah..

Betapa jauhnya kesenjangan hidup yang ada di Indonesia ini.. kayak di langit dan di perut bumi, bener-bener jauh. Entah harus diapain lagi.. Yang di bawah nggak akan pernah ke atas, dan yang di atas sudah pasti nggak mau ngeliat ke bawah. Untuk masalah yang satu ini, roda kehidupan seakan nggak pernah berputar 360 derajat, ya hanya maju mundur di situ-situ saja.. Paling yang kaya cuman akan menjadi sedikit tidak kaya, dan yang miskin akan menjadi lebih miskin. Kaya tetaplah kaya, miskin tetaplah miskin. Tinggal masyarakat ekonomi menengah aja yang bisa ngeliat ke atas dan ke bawah, kayak gue sekarang ini..

0 winds from friends and strangers:

a little wind

My photo
i bake my own bread for breakfast, i craft everything i could think of, i watch arsenal, i dream of alaska, and i befriend old cameras. my world rotates on september.

inspiration.

 

subscribe for my updates